Thursday, May 31, 2007

6 Minggu 2 Hari

Alhamdulillah… sepertinya itu kata pertama yang terlintas di hati gue begitu gue ngeliat tanda ‘positif’ di pregnancy test pack. Hari selasa (07.05.29), pagi-pagi, suami gue udah bangunin, ngingetin buat test. Sebenernya ini test kedua yang gue kerjain. Waktu pertama test itu, seminggu yang lalu. Begitu haid gue udah telat seminggu, gue langsung coba test, dan ternyata di test pack-nya itu, ada dua garis. Tapi, karena gue gak yakin apakah garis merah muda itu udah ada sebelumnya atau belum, gue masih ragu-ragu. Bodohnya gue gak ngecek dengan bener, apa dari awal udah ada dua garis atau gak – karena warnanya satu merah yang agak tua dan tegas, satu lagi merah muda tapi samar-samar... ini yang bikin gue gak yakin.

Dan, begitu ngeliat hasil yang kedua ini… sekali lagi, gue coba meyakinkan diri gue, kalo gue akhirnya hamil (tapi, gue masih mau nunggu hasil dari dokter dulu). Mata suami gue pun berkaca-kaca dengan adanya berita gembira ini. Maklum, kita nikah bulan November 2006, dan setiap bulan, gue (dan juga dia) selalu deg-degan apakah gue akan datang bulan gak? Dan waktu terakhir gue haid, gue tau suami gue kecewa banget. And, dia mulai lebih cerewet sama gue… dia pun ngebeliin gue susu yang di kotaknya ditulis ‘untuk merencakanan kehamilan’ – hasil dari rekomendasi temen-temennya di Dep. Kesehatan.

Abisnya, gue gak merasa ada yang aneh dengan tubuh gue. Seminggu pertama setelah gue telat, gue gak merasakan adanya perubahan, gue gak mual-mual, emang sih, gue merasa sedikit bertambah ‘gemuk’, napsu makan ‘sedikit’ bertambah. Tapi, gue malah takut ini tanda-tanda PMS.

Tapi, di minggu kedua gue ‘telat’, setiap habis makan, gue malah mual. Tapi, gak lama setelah itu, gue malah kelaperan.

Dan, kemarin gue ke dokter. Sebelum diperiksa, dokter nanya kapan gue terakhir haid, dan mulai deh, dia ngitung kira-kira berapa umur kandungan gue. Tapi, dokter juga bilang, kalo masih awal, ada kemungkinan hamil di luar kandungan. Dan, di usg-lah gue. Dari hasil yang ada di layar, dokter bilang, ‘beneran hamil’. Udah ada kantung-nya. Tapi, masih sangat rawan karena usianya baru 6 minggu 2 hari.

Dokter juga nasihatin gue, untuk makan yang sehat. Sedikit-sedikit tapi sering, bukan sekali tapi banyak. Karena katanya fungsi kerja lambung berkurang. Hmmm… that explains kenapa gue kalo abis makan suka mual dan malah pengen muntah. Terus, katanya, jangan makan yang mentah-mentah dulu (huaaaa… bye.. bye.. sushi….)

Temen-temen gue di kantor juga pada ‘cerewet’, katanya:
- no more indomie and mie ayam kampung (hiks…)
- no more gorengan (hiks…)
- no more cemilan (hiks…)
- no more junk food (bye… bye.. KFC)

Gue jadi berpikir, mampu gak ya, jadi orang tua yang baik dan bijak? Bisa gak gue menjaga kandungan gue selama 9 bulan? Bisa gak gue ‘melahirkan’?

Begitu pulang dari dokter, gue mulai buka-buka majalah (hmmm… akhir-akhir ini, emang gue sering beli majalah yang ada unsur ‘kehamilan’)… dan gue mulai mencatat makanan yang bagus selama hamil. Karena gue takut banget, calon baby gue ini kenapa-kenapa… Dan yang paling penting, sih.. semoga gue bisa menahan segala keinginan untuk makan yang kurang sehat seperti yang selama ini gue ‘hajar’ aja…

Monday, May 21, 2007

A Mild Live Rising Stars

Malem minggu, tanggal 19 Mei, gue dan suami, bareng temen gue, nonton konser musik A Mild Live Rising Stars di Plenary Hall, JCC. Acara di Jakarta ini, adalah penutup dari rangkaian tur A Mild Live Rising Stars di 37 kota di Indonesia.

Bintang utama dari acara ini ada Ungu, Naff dan Samson. Sementara pendukung lainnya ada Nindji, Letto, Andra & The Backbone dan Steven & the Coconut Treez, plus band-band baru yang juara-juara daerah acara A Mild Live Wanted.

Jam 5, gue udah sampe JCC, di depan pintu masuk Plenary Hall udah banyak orang yang duduk-duduk, nunggu pintunya dibuka. Banyak calo yang dengan bisik-bisik nawarin karcis, atau malah mau beli karcis lebih.

Jam 6, pintu mulai dibuka, penonton mulai baris untuk periksa karcis. Gue udah siap-siap bawa botol aqua, kali-kali ntar di dalem pengen minum… eh, gak boleh dibawa masuk. Kalo mau minum, disuruh dihabisin di pintu masuk.

Jam 6.30, kursi di tribune udah lumayan banyak yang ngisi. Untuk dapet tempat yang strategis. Tapi, sayang, kenapa kursinya sempit begitu ya. Untuk tontonan lebih dari satu jam, lumayan pegel juga tuh. Terus, arena festival, belum terlalu ramai. Penonton masih pelan-pelan berdatangan.

Sambil nunggu acara dimulai, kita disuguhkan potongan-potongan klip tur mereka di kota-kota lain, sama komentar para personil band tentang tur itu.

Seperti biasa, acara molor.. jam 7.30 acara belum mulai. Penonton di bagian festival mulai padat. Di tribune juga mulai penuh. Jam 8, lampu mulai digelapin, dan didahului oleh iklan A Mild sebagai sponsor utama.

Mulai deh, suara gitar meraung-raung, dentuman drum yang bikin semangat. Acara dibuka dengan penampilan Andra & the Backbone. Sebenernya, gue cukup menanti-nantikan penampilan grup satu ini. Karena, gue penasaran seperti apa Andra kalo gak di Dewa 19. Keren sih, tapi, mungkin karena mereka grup baru, banyak yang gak terlalu familiar dengan lagu mereka. Sebenernya dari 3 lagu yang mereka nyanyiin, cukup membuat penonton bersemangat. Ada sentuhan rock dalam musik mereka yang bisa bikin penonton jingkrak-jingkrak.




Setelah diselingi sama obrolan dua mc, di penampilan kedua ada Steven & The Coconuts Treez yang memainkan aliran musik reggae yang ternyata cukup banyak mendapat sambutan.

O ya, di setiap penampilan dari band-band itu, setiap vokalis dari band A Mild Live Wanted tampil bareng, nanyiin satu lagu. Gue pikir, dari 9 band baru itu, bakal ada sesi tersendiri mereka tampil, wah.. bakal membosankan tuh. Tapi, untungnya gak. Vokalis mereka berkolaborasi bareng band utama. Yang cukup mendapat sambutan adalah band asal Papua, 99. Mereka cerita, kalo mereka latihan pake alat yang gak terlalu bagus dan harus nyewa pula. Hasilnya, mereka terpilih jadi band terfavorit malam itu.

Penampilan ketiga ada Letto. Penampilan yang gak berkesan. Lagu-lagunya yang dibawain adalah lagu mereka yang jadi soundtrack sinetron-sinetron. Rasanya terlalu ‘manis’ untuk tampil di antara band-band yang lain. Tapi, karena lagunya sendiri lumayan popular, cukup berhasil mengajak penonton bernyanyi.

Naff jadi band ke-empat di acara ini dengan lagu pembuka, “Akhirnya Kumemukanmu” (that’s my favorite). Penonton sepertinya mulai ‘panas’. Naff, sebenernya band yang udah lumayan lama, tapi, baru ‘booming’ di album ke empat dengan hits ‘Masih Kekasihmu’.

Tapi, favorit gue untuk malam ini, adalah Nidji!! Gue bukan penggemar Nidji, dan gak terlalu suka dengan lagu-lagunya. Tapi, di A Mild Live Rising Stars ini, penampilan Nidji bener-bener bikin penonton semangat. Dengan gayanya yang enerjik banget, dia ngajak penonton untuk nyanyi, lompat-lompat dan tepuk tangan dengan heboh. Dibuka dengan lagu ‘Disco Lazy Time’, Giring, vokalisnya, bener-bener bikin heboh (ups… ati-ati celana ketatnya robek tuh). Ternyata, salah satu lagu Nidji yang judulnya ‘Heaven’ jadi salah theme song-nya film Heroes untuk kawasan Asia. Lagu penutup dari Nidji adalah ‘Hapus Aku’.
Agak sedikit iri ngeliat penonton di arena festival yang bisa loncat-loncat dan nyanyi-nyanyi dengan heboh. Giring sempet bilang, "Ayo yang di tribune jangan duduk aja. Ikutan loncat-loncat!" Tapi, gue liat kiri-kanan, gak ada tuh yang berdiri, paling cuma tepuk tangannya aja yang lebih semangat. Jadi ya, gue ikutan 'jaim' deh, masa gue sendiri (atau sama temen gue) aja yang berdiri, ntar yang belakang malah nimpukin kita berdua.




Cukup heboh juga pas Samson tampil setelah Nidji. Meski gak terlalu ‘menghentak, tapi, tetap semangat. Sayang, lagu ‘Kenangan Terindah’ gak dibawain. Padahal bisa ngajak penonton nyanyi bareng tuh. ‘Aku Seorang Lelaki’ jadi lagu penutup Samson.




Terakhir, yang ditunggu-tunggu, adalah Ungu. Langsung bikin semangat dengan lagu ‘Bayang Semu’. Tapi, setelah itu, lagunya rada melow-melow. Sempet ngebawain satu buah lagu baru, yang katanya jadi soundtrack film Chocolate & Strawberry (kalo gak salah). Kalo dipikir-pikir, dari vokalis-vokalis band yang lain, emang Pasha yang gayanya paling ok...

O ya, tadi juga sempat diselingin penampilan 9 vokalis band A Mild Live Wanted yang nyanyiin salah satu lagunya Chrisye bareng-bareng.

Salah satu surprise untuk acara ini, adalah Adi (dari Naff), Bams (Samson) dan Pasha (Ungu) nyanyi lagu Hip Hip Hura-nya Chrisye. Dan acara ditutup dengan penampilan The Massive – band yang jadi juara di acara A Mild Live Wanted, setelah sebelumnya didahului oleh kolaborasi permainan drum-nya Ungu dan Samson… wuih.. keren banget…

Dan, salah satu ‘bonus’ buat gue… adalah foto bareng Bams. Hehehe… gak sengaja aja sih… berhubung mobil kita diparkir deket tempat keluar masuk barang dan artisnya, pas kita mau pulang, liat Bams lagi jalan keluar, dikawal sama satu security. Terus, ada satu keluarga yang anaknya minta tanda tangan, gue langsung bilang sama suami gue, “Foto ya?” Dengan pd-nya, Bams yang membelakangi gue, gue colek aja dan bilang, “Boleh foto?” Untung, securitynya biar rada reseh, tetap ngebolehin… akhirnya, dapatlah foto gue berdua sama Bams. (Nia Ramadhani... please don't be jealous...) Pas kita lagi di mobil, lewat juga Adi, vokalis Naff, tapi yang ngerubungin minta tanda tangan udah banyak. Nungguin kali-kali Pasha keluar.. eh… gak ada… ya sudahla… kita pulang.

Acara berakhir jam 11.30… lumayanlah… buat gue, puncaknya itu ada di Nidji…

Wednesday, May 9, 2007

Dapet Buku dari Ufuk Press

Sore-sore, Om Tan sms, nanyain email gmail gue. Dan begitu gue kasih tau, Om Tan bilang kalo ternyata kita berdua dapet buku gratis dari Ufuk Press. Judulnya Blindnes. Buru-buru deh gue buka gmail. Dan ternyata bener… gue termasuk salah satu yang dapet buku itu. Ini nih, emailnya:

----- Original Message -----
From:
ufuk_press
To:
ufukpress@yahoogroups.com
Sent: Thursday, May 03, 2007 1:13 PM
Subject: [ufukpress] Yang Beruntung Mendapatkan Buku Blindness Gratis dari Ufuk Press

Berikut ini, nama2 dua orang pemenang yang mendapatkan buku gratis, Blindness, periode, April 2007 dari Ufuk Press.
1. Mas Tanzil
2. Mbak Ferina

Kepada dua pemenang diatas, segera kirimkan alamat email melalui japri ke
info@ufukpress.com.
Sebagaimana mana tradisi pemenang sebelumnya di milis, kepada keduanya diharapkan memberikan sedikit catatan, kesan dll untuk berbagi pengalaman "cerita" setelah membaca buku ini.

Komentar salah anggota milis Ufuk Press, yang pernah membaca buku ini...sbb:
"... Blindness itu buku yang keren. A must-have book."
(Akmal Nasery Basral)

…… dst….

----
Ehmmm.. jujur aja, nih, kalo disuruh beli sendiri, mungkin gue akan berulang kali mikir sebelum bener-bener dibeli, meskipun ceritanya sih menarik. Salah satu factor yang bikin gue males belinya, adalah karena covernya yang gambar perempuan dengan mata tertutup, atau malah tanpa mata… Gak banget…


Sinopsis singkat buku ini:

Ketika Negeri Tanpa Nama Dilanda Kebutaan Massal
Seorang pengemudi, di tengah kemacetan lalu lintas yang parah, mendadak buta. Seorang pelacur, pencuri mobil, polisi, bocah bermata juling, apoteker, juga seorang dokter mata, disergap penyakit ganjil yang sama: buta putih. Dunia tak menjadi gelap, tapi justru memutih, seperti susu. Hanya seorang yang berpura-pura buta yang justru tak buta. Tapi neraka segera menghadang. Pemerintah tak bernama, dengan pejabat dan tentara-tentara yang juga tanpa nama, mengkarantina mereka. Pemberontakan pun pecah...
Inilah novel yang menghunjam ke ulu terdalam persoalan kemanusiaan. Sebuah kisah tentang masyarakat yang sakit.

The 1998 Nobel Prize Winner
Sold in 42 Countrie


Tentang Pengarang :
JOSE SARAMAGO lahir di desa Azinhaga, propinsi Ribatejo, Portugis, pada 1922. Subyek novel-novel Saramago adalah keniscayaan dari sebuah kemustahilan, mimpi-mimpi, juga ilusi. Karya-karya yang telah terbit di antaranya : Baltazar and Blimunda (1982), All The Names (1997). Menyusul sensor pemerintah Portugis terhadap novelnya, The Gospel According to Jesus Christ (1991), Saramago pindah ke pulau Lanzarote di Kepulauan Canary. Ia dianugerahi Camoes Prize pada 1995, dan menerima Hadiah Nobel pada 1998.

-dicopy dari Ufuk Press

Tuesday, May 1, 2007

Aaarrrrggghhhhh....!!!

Duh, sebel banget.. kemarin, entah kenapa, internet gue ngadat. Gue jadi gak bisa update blog, gak bisa 'bertandang' ke blog-blog lain. Gak bisa browsing... Bener-bener 'garink' hidup gue di kantor kemarin.

Tapi.. hehehe.. ada untungnya juga sih.. gue jadi bisa konsentrasi ke kerjaan gue yang sedang menumpuk itu..

Dan, untung lagi... sekarang internet gue udah 'sembuh'...