Wednesday, July 20, 2011

Hari Pertama Mika Sekolah


Karena gue lagi rada malas, akhirnya cerita ini baru gue posting sekarang.

11 Juli 2011 – hari pertama Mika sekolah ‘beneran’. Terus terang gue yang deg-degan. Setiap malem, beberapa hari sebelum Hari H, gue bilang ke Mika, “Sebentar lagi Mika sekolah ya. Yang pinter ya, sayang. Kalo mau pipis, Mika bilang sama bu guru.” Mika jawab, “Iya.” Atau hanya angguk-angguk.

Pagi-pagi, pas gue bangunin, gue bilang, “bangun yuk… kan Mika mau sekolah.” Yahhh… Mika-nya masih ngantuk.. masih ngulet-ngulet, meluk guling dan bilang, “Sekolahnya besok aja.” Tapi begitu bangun, dan ngeliat tas sekolahnya, belum mandi pun, tas sekolah itu udah dibawa-bawa. Mika masih pengen main sepeda pagi-pagi seperti biasa, tapi gue bilang, “Sebentar aja, nanti sekolahnya terlambat.”

Setelah beres, Mika lengkap dengan seragamnya yang kebesaran. Hehehe… tapi dia semangat banget dan jadi gak mau sarapan dulu. Langsung keluar, narik tasnya. Karena gak ada yang nganter, Mika dan gue naik angkot ke sekolah. Jalanan rada macet, di angkot Mika diem aja.

Sampai sekolah, Mika disambut sama gurunya. Dan gue ‘lepas’ Mika untuk ikut sama bu gurunya. Gue liatin aja dari jauh. Mika sih nurut, diem dan gak nangis. Ditanya namanya siapa, Mika juga langsung jawab. Pas upacara penyambutan, Mika dan teman-teman barunya di Kelompok Bermain juga ikutan. Mungkin karena belum terlalu ‘ngeh’, Mika pun diem aja. Ada acara pelepasan balon. Ehhh.. pas balonnya lepas, Mika malah nangis.


Setelah upacara, masuk ke kelas. Mungkin karena hari pertama, orang tua yang nganter boleh masuk kelas. Tapi, di dalam kelas pun, gue hanya ngeliatin Mika. Paling kalo dia agak bingung dan gurunya lagi sibuk sama yang,lain, baru gue deketin Mika.

Begitu liat mobil-mobilan, Mika langsung main ‘parkir mobil’ seperti di rumah. Cuma bedanya, kalo di rumah, sambil parkir, Mika cerita mobilnya lagi ngapain, di sekolah dia diem aja. Waktunya makan, antri di depan kamar mandi untuk cuci tangan. Terus makan rame-rame di kelas.



Abis itu, main lagi, dan sebelum pulang diajak jalan-jalan keliling sekolah. Gue biarin Mika bareng guru dan temen-temennya. Gue tunggu di bawah aja.

Begitu pulang, dijemput neneknya, Mika kembali ceria di mobil. Cerita sedikit soal sekolahnya. Moga-moga aja, besok-besok Mika udah mulai bisa menikmat hari-harinya di sekolah

Setelah 5 kali sekolah, (Mika sekolah 3 kali atau 2 kali seminggu – selang-seling), Mika sih gak rewel. Gak nangis harus ditungguin di kelas, tapi, masih suka main sendiri, belum gabung dengan temen-temennya. Masih tetap sibuk dengan mainan mobil-mobilan, padahal gurunya lagi ngajak nyanyi. Waktu gue bilang, “Kalo di sekolah bu guru ajak nyanyi, Mika ikut nyanyi ya.” Eh, dia bales, “Waktu di sekolah bu guru lagi nyanyi, temen mika ada yang duduk juga. Gak ikut nyanyi.”

Di rumah kadang cerita, katanya di kelas ada temennya yang nangis. Terus, cerita dapet ‘souvenir’ setiap selesai sekolah.

Kalo ditanya seneng apa gak di sekolah, Mika bilang, “Seneng… di sekolah asyik.”

1 comment:

it's a beautiful life said...

be a good boy nak, i miss you alot :*