Friday, October 25, 2013

Day 1: City Tour




7 September 2013

Alhamdulillah, tahun ini, kantor gue ngadain acara employee gathering ke Singapura. Senang? Pastilah… setelah tahun lalu ‘hanya’ ke Bogor, tahun ini kita bisa ke luar negeri. Ya, gue doakan, deh, semoga kantor gue ini semakin makmur, dan gak lupa sama para ‘rakyat’nya.. hehehe.

Persiapan udah heboh sejak sebulan. Terutama untuk Mika. Seperti biasa kalo mau jalan-jalan, gue udah cerita ke Mika dari jauh-jauh hari sebelumnya. Bahkan gue tunjukkin peta dan gambar tempat-tempat yang akan kita datangi nantinya.

Kalo temen-temen kantor akan pulang pas tanggal 9 September, gue dan Mika masih lanjut sampai tanggal 12, bareng sama adek gue dan mama, papa.

Berangkat dari rumah menuju bandara jam 5 pagi, setelah sholat subuh. Waktu malam sebelum berangkat gue pulang ke rumah, gue liat kamar udah gelap, ternyata Mika udah siap tidur, katanya, karena besok mau bangun pagi-pagi gelap, makanya mau tidur cepet. Untung pas pagi, Mika gak susah buat dibangunin.

Excited di bandara, ketemu sama temen-temen gue. Dan di pesawat pun, Mika tetap ceria dan ngoceh-ngoceh.

Apalagi pas sampai Changi Airport, yang bersih, sejuk dan nyaman itu, Mika langsung pengen duduk-duduk di karpetnya, Mika bilang, “Kita sekarang udah di Singapur ya?”

Setelah urus-urusan imigrasi selesai, kita naik bis menuju tempat makan. Resto Indonesia, namanya Kartika Desa. Letaknya Changi City Point. Waktu gue masuk, dan ngeliat ke hall di bawah, waduh… lagi ada bazaar buku murah. Ngeliat dari atas 3 for S$10… wakkk… rasanya pengen bilang ke tour leader-nya, boleh gak gue gak usah makan aja. Kaya’nya gak rugi-rugi amat kalo gue gak ikutan lunch… toh, masakan Indonesia ini… hehehe..

Ya begini nih, kalo berasa gak pernah puas… udah dibayarin masih aja protes… Soalnya, kalo pengen nurutin selera gue, ya harusnya, jangan diajak ke resto Indonesia lagi dong. Menu yang disajikan, gado-gado, tahu telor, rendang, ikan asin, sayur asem. Ya, rasanya sih, enak.. tapi, cenderung biasa untuk gue yang ‘pecinta’ sayur asem buatan rumah sendiri. Udah gitu, keluarnya satu-per-satu. Udah abis, gado-gado, baru keluar tuh si tahu telor, dan diakhiri dengan sayur asem. Kasian Mika yang akhirnya cuma bisa makan nasi putih. Karena masakannya cenderung pedes.


Makan siang beres… kita diajak city tour. Ke Merlion Park. Akhirnya, kesampain foto deket si Merlion ini dari deket. Hehehe… sekalian ngeliat pemandangan Marina Bay Sands dan Esplande. Sayangnya, Mika udah rada cape’, jadinya, cukup sekali foto, abis itu, Mika udah gak terlalu mood.

Terus, kita sempat diajak ke toko souvenir dan toko cokelat, sebelum akhirnya check in di Concorde Hotel.

Masuk kamar, Mika langsung bilang, “Wahhh.. kamarnya enak banget….! Hehehe, Mika langsung santai-santai dan istirahat di tempat tidur. Sementara gue juga siap-siap, untuk acara makan malam.

Satu kejadian yang menyebalkan di sore itu adalah ‘tewas’nya BB gue. Entah, kenapa re-start melulu, tapi gak mau nyala. Ya, sudahlah, akhirnya kurang ‘eksis’ deh gue. Dan bingung, gimana cara menghubungi adek gue besok pas kita janjian di Universal Studio.



Kita makan malam di Siloso Beach, Sentosa. Di bis, Mika sempet tidur. Pas bangun, Mika seneng bisa main-main pasir.

Di acara dinner ini, Mika jadi juara 1 di games-nya anak-anak. Seneng banget dong… Mika bilang, “Katanya Mika paling kecil, tapi paling jago” dan ini diceritain berulang-ulang ke mama dan papa. Kaya’nya Mika bangga banget bisa dapet juara 1, dapet hadiah 4 lembar voucher gramedia (uhuk… mama boleh minta satu lembar gak, sayang?), plus cokelat.


Balik lagi ke hotel jam 9, beres-beres dan segera tidur.

No comments: