Friday, February 22, 2008

Mika: 1 Bulan

Gak berasa... ternyata Mika 'udah' satu bulan... Hampir lupa gimana rasanya 'mules' waktu mau melahirkan Mika...

Tapi, yang gak gue lupa, adalah pertama kali ngeliat Mika... lalu pertama kali gue harus ngasih ASI ke Mika di rumah sakit.... hihihi.. terharu banget... dan gak percaya kalo gue udah punya anak. Sempet bingung waktu suster ngasih Mika ke gue... gue mikir, "Aduh, gimana caranya?" karena gue gak pernah berani gendong bayi baru lahir. waktu keponakan gue lahir pun, baru pas umur 3 bulan gue berani gendong... Terus, gue sempet gak pd karena ASI gue blom lancar. Gue parno dong ngeliat ibu-ibu lain dengan canggih ngasih ASI ke bayinya. Sementara gue, gendong bayi aja masih kaku. Tapi, gue takjub banget waktu gendong Mika pertama kali... mungil banget... bahkan gue sempet takut-takut waktu mau cium Mika...

Tapi, sekarang... Mika udah 'berubah'... rasanya udah gak 'seringkih' waktu baru lahir... pipinya makin tembem... dan, gue seneng banget ngeliat berbagai macam ekspresi or mimik wajahnya. Ngeliat matanya kalo lagi melotot... terus, tiba-tiba senyum...

Sampai detik ini, kadang gue masih gak percaya... I have Mika....

Postpartum Blues

Di minggu pertama gue balik ke rumah setelah dari rumah sakit, gue sempat 'terserang' yang namanya 'postpartum blues'. Belum terbiasa dengan rutinitas baru, ditambah lagi gue praktis hanya di rumah aja, bahkan sebagian besar waktu gue di kamar, membuat gue merasa bosan dan bt berat.

Gue juga bingung gimana awalnya, yang pasti tiba-tiba aja gue sering berpikir yang aneh-aneh tentang suami gue, misalnya: gimana kalo tiba-tiba dia 'kecantol' perempuan lain, kalo dia macem-macem dan ninggalin gue sama Mika. Terus, gue bt berat waktu ngeliat suami gue tertidur dengan pulas di tengah malam sementara gue terkantuk-kantuk sambil nyusuin Mika. Padahal sih, gue tau, dia juga cape', siang kerja, terus, sementara gue tidur malem, dia nungguin Mika dan dengan rajin gantiin popok kalo Mika pipis or pup.

Terus, kalo suami gue lagi kerja dan telpon gue, terus dia tanya lagi ngapain, gue bilang, "Masih dalam posisi yang sama dari waktu kamu pergi." Artinya, pas suami gue pergi, gue lagi nyusuin mika, pas dia telp, gue juga sedang nyusuin Mika.

Gue juga jadi gampang banget nangis dan melow banget. Kalo suami gue berangkat kerja, setelah gue cuma berdua Mika, terus, gue bilang ke Mika, "Mama & Papa sayang Mika." Tiba-tiba gue nangis...

Ditambah lagi nih.... pas tanggal 3 Februari... semua orang di rumah, termasuk suami gue, gak sadar kalo gue ulang tahun!! Biasanya, sejak pacaran, tiap tengah malam, suami gue udah ngucapin selamat ulang tahun, entah telepon atau via sms. Dan tahun ini, padahal kita berdua sedang terbangun tengah malam buat ngurusin Mika, suami gue tenang-tenang aja... bikin perasaan gue semakin 'hancur lebur'!!

Tapi, setelah acara Aqiqah di rumah, gue ketemu banyak orang (selain orang rumah), ketawa-tawa... gue merasa lebih rileks, lebih tenang dan gak melow lagi, meskipun gue blom bisa pergi ke mana-mana selain ke rumah sakit.

Intinya, sekarang gue sudah bisa menikmati rutinitas baru gue. Gue malah bingung, gimana kalo nanti gue kerja. Gimana Mika? Ada rasa gak rela kalo babysitter ada di saat di mana gue seharusnya sama Mika. Hmmm... mulai terpikir 'pensiun dini'.

Friday, February 15, 2008

My Favorite Photo (1)


Gue suka banget liat foto Mika yang satu ini. Waktu berjemur, hari kedua Mika di rumah. Kaya'nya, posisinya enak banget, dan liat Mika lucu dan ngegemesin banget.

40 Minggu Kurang 1 Hari

Baru sekarang… setelah hampir 4 minggu, sempet nulis cerita tentang pengalaman melahirkan Mika. Maklum… sibuk… hehehe.. gak juga sih… tapi, emang selagi online, lagi main-main facebook, tiba-tiba aja Mika bangun… atau, kalo gak, kalo Mika tidur, gue juga ikutan tidur. Tapi, harus disempetin untuk posting di blog, biar gak lupa… biar bisa dibaca-baca lagi…

*Dari jam 7 pagi tanggal 21 Januari 2008 ke jam 7.39 pagi tanggal 22 Januari 2008*

Menjelang tanggal 23 Januari 2008, tanggal yang diprediksi dokter, pas 40 minggu kehamilan gue, gue makin deg-degan. Mulai selalu melihat, ngerasain, kalo ada tanda-tanda kalo persalinan udah deket. Sesekali gue mengelus perut gue, terutama pas jalan pagi, gue bilang sama calon baby gue, “Mika, kapan mau lahir?” (Karena udah tau mau dikasih nama siapa, setiap gue ‘bicara’ dengan calon baby gue, gue mulai memanggil dengan nama panggilannya). Dan, setiap melewati satu hari tanpa ada tanda-tanda berarti, gue berpikir, “Hari ini belom, apa besok ya?”

Dan, pas hari Minggu, tanggal 20 Januari 2008, gue rada gelisah, tapi, gue gak bilang sama suami gue. Karena beberapa kalo, gue berasa sesuatu, toh, ternyata semua baik-baik aja. Contoh, waktu gue merasa, koq baby gue gak bergerak, ternyata, gak berapa lama, baby gue mulai sibuk nendang-nendang dari dalam perut, atau, waktu gue berasa perut bawah gue nyeri, ternyata gak berapa lama, nyerinya ilang. Nah, pas malam, gue koq selalu berasa pengen pipis, gue takut, ternyata itu air ketuban.

Pas, hari Senin pagi, gue udah bangun dari jam 6, tapi, gue masih bermalas-malasan, meskipun berasa kebelet pengen pipis, soalnya gue masih ngantuk banget. Malemnya emang gue rada susah tidur, kata suami gue, gue tidur pun gelisah banget. Gue juga bolak-balik kebangun buat ke kamar mandi.

Akhirnya, jam 7, gue bangun. Siap-siap melakukan ritual pagi, salah satunya jalan pagi di halaman. Pas gue ke kamar mandi, gue kaget waktu ngeliat pakaian dalam gue basah dan ada darahnya. Gue langsung bilang ke suami gue, dan suami gue pun langsung bangun, siap-siap untuk segera ke rumah sakit. Kita berdua bersiap-siap dengan sangat tenang. Meskipun gak sempet mandi, kita masih sempet cuci muka, sikat gig, bahkan gue masih sempet ‘pup’

Kita pun berangkat menuju RS Pondok Indah. Gue telp mama yang lagi di jalan nganter adek gue. Gue juga sempet telp Bidan yang ngajar senam hamil, buat make sure aja kalo yang gue alami emang salah satu tanda-tanda persalinan.

Sampai RSPI, untung parkiran masih sepi. Lalu, kita langsung menuju lantai 3, tempat ruang bersalin. Gue langsung disambut para suster. Disuruh ke ruang observasi. Sementara suami gue ngurusin masalah administrasi.

Gue di-CTG, sambil ditanya awal mula ‘kejadiannya’, terus ditanya riwayat kesehatan gue. Dari hasil CTG, suster bilang, kontraksinya masih jarang dan lemah, detak jantung bayi bagus. Tapi tekanan darah gue rada tinggi. Secara gak sadar, ternyata gue tegang. Setelah itu, gue harus melewati ‘periksa dalam’, hal yang paling menyebalkan. Katanya sih baru pembukaan satu. Sementara pembukaan lengkap itu ada di pembukaan 10, yang jarak antar pembukaan adalah tiap satu jam!

Dokter datang, dan lagi-lagi gue harus diperiksa dalam. Suster bilang, “Rileks aja, Bu…” Mana bisa!!!

Dan, gue pun terus menunggu di ruang observasi. Sama suami gue, ngeliat-liat buku tentang tips-tips melahirkan. Kita berdua masih bisa ketawa-tawa, becanda, foto-foto sambil tersenyum. Setiap jam, detak jantung bayi dan tekanan darah gue diperiksa. Kontraksi juga diperiksa. Gue bolak-balik ditanya udah berasa mules belum. Dan, gue masih bilang belum, karena emang gue gak berasa apa-apa.

Gue dikasih obat perangsang kontraksi. Tapi, tetap gue belum berasa apa-apa.. Gue masih santai bolak-balik ke kamar mandi, masih bisa makan. Cape’ sih tiduran terus, meskipun dibawa tidur beneran pun gak bisa. Padahal, suster-suster bilang, “Coba tidur, Bu, nanti bakal perlu tenaga banyak.”

Setelah dikasih obat perangsang kontraksi kedua, barulah mulai ada tanda-tanda yang lebih ‘meningkat’. Sekitar setelah maghrib, gue mulai berasa pegel-pegel, mulai mules-mules, meskipun jaraknya masih gak terlalu dekat. Gue mulai cape’ dan cerewet. Gue minta suami gue buat mijitin punggung gue, sementara suami gue juga udah mulai cape’.

Semakin lama, gue merasa semakin ‘menderita’. Tiduran harus miring, katanya biar mempercepat kontraksi. Mau ke kamar mandi pun udah lemes, baru berdiri dari tempat tidur, tiba-tiba kontraksi datang, perut mules… bahkan sempet pas mau ganti posisi, gue sempet muntah.

Kira-kira hampir tengah malam, gue pindah ke kamar bersalin, karena tempatnya lebih lega dan ada sofa kalo suami gue mau tidur. Tapi… sofanya jauh dari tempat tidur. Suami gue milih tidur duduk di samping tempat tidur gue, meskipun gak nyaman. Tapi, baru tidur sebentar, suami gue kebangun, karena gue merintih kesakitan, dan minta dipijitin punggunggnya. Gue sempet muntah lagi, sampai akhirnya gue dipasang selang oksigen biar gue dapet udara yang lebih segar.

Sakit semakin menjadi-jadi. Ngeliat jam, baru jam 2 pagi, kata suster, udah pembukaan 4. Gue udah gak tahan banget. Gue mulai cerewet dan merengek-rengek minta obat pengurang rasa sakit atau suntik epidural aja sekalian biar sakitnya hilang. Susternya bilang, ada obat pengurang rasa sakit, tapi hanya berpengaruh sedikit sekali. Kalo disuntik epidural, pada saat persalinan, geu gak akan punya keinginan buat mengejan.

Karena udah gak tahan banget, gue tetap minta obat pengurang rasa sakit. Yang ternyata emang gak ngaruh sama sekali. Malah gue sempet bilang, “Di-caesar aja deh…!” Suster bilang, “Masa udah sampai begini, mau di-caesar?”

Gue juga mulai kasihan sama suami gue. Setiap dia udah mau tidur, gue minta dipijtin. Gue semakin sering berteriak-teriak, karena selain mules, pegal-pegal, ditambah lagi berasa pengen ‘pup’ setiap lagi kontraksi.

Rasanya lama banget nunggu pagi datang. Katanya dokter Waluyo bakal dateng jam 6. Suster-suster udah kesekian kali ganti shift. Mereka terus kasih semangat biar gue kuat dan sabar.

Dokter datang jam ½ 7an, periksa dalam dan dokter bilang, “Wah, ini udah pembukaan lengkap!” Langsung dokter kasih instruksi buat menyiapkan segala perlengkapan untuk persalinan. Suster-suster pun dengan sigap langung siap-siap.

Gue diajarin cara mengejan. Hah, emang bener, pas lagi saatnya, lupa deh semua pelajaran saat senam. Dan, gue semakin gak sabar, tapi juga takut menunggu proses persalinan sebenarnya. Gue semakin ribut, berteriak kesakitan. Suster-suster tetap dengan sabar membimbing gue, meskipun tangannya gue pegang keras-keras.

Mungkin, karena dokter melihat gue gak bakal bisa melahirkan dengan normal ‘sempurna’, dokter pun bilang untuk nyiapin alat vacuum. Dan menunggu persiapan, lagi-lagi membuat gue gemes, karena gue udah berasa mules dan terus kontraksi tapi, gak boleh mengejan. Semakin banyak suster di ruang persalinan, semakin ramai yang memberi semangat.

Dokter Waluyo masih sempet-sempetnya becanda, waktu ada suster yang kasih aba-aba untuk mengejan, si suster bilang, “Ya Bu… tarik napas, tundukkan kepala, kecilkan perut… ya, ngejan ke bawah!” Dokternya bilang, “Kamu kaya’ pramugari aja… Ya… sebentar lagi, kita akan segera mendarat di lapangan udara Rumah Sakit Pondok Indah.” Suami gue masih sempat tertawa-tawa denger si dokter ngebanyol… sementara gue… merutuk dalam hati…

Dan, ketika bayi gue udah mau keluar, rasanya semua suster berteriak, “Ya… sedikit lagi, Bu… sedikit lagi…!!

Begitu, bayi gue keluar… rasanya… plong banget… lega….!! Dan semua suster memberi aba-aba terakhir dengan kompak, “Hah… hah… hah…!” Dokter ngeliat jam dan bilang, “07.39.” Gue sempat diminta mengejan sekali lagi untuk ngeluarin tali pusar.

Suami gue langsung bilang, “Alhamdulillah…” Gue denger bayi gue nangis… terus ditaro di depan gue, tapi, belom boleh gue pegang… Gue gak bisa inisiasi dini, mengingat kondisi gue yang udah kecapean. Abis itu, gue langsung dibaringin… dibius… dan gue pun ‘tewas’.

Gue kebangun kira-kira dua jam kemudian. Kamar bersalin udah sepi… hanya ada suami gue. Pas mama dan papa dateng, gak tau kenapa, gue nangis. Mungkin karena terharu dan lega… karena ‘perjalanan’ panjang selama 9 bulan dan ‘perjuangan’ gue selama 24 jam selesai juga… Entahlah…

Gue puan liat baby gue udah diletakkin di box dan udah bersih… Kata mama, rambutnya lebat, dan sebelum pindah ke kamar, gue sempet mencium baby gue… Ya Allah… sekarang gue… dan suami gue, udah punya anak…

Alhamdulillah… baby gue lahir dengan selamat… baby yang kita kasih nama “NAYAKA MAHARDIKA PRAWIRA” yang artinya: “Pemimpin yang Berbudi Pekerti Luhur dan Pemberani.”… Bayi yang kita panggil “MIKA”…