Wednesday, July 23, 2008

Mika: 6 Bulan

Rasanya baru aja gue posting foto-foto Mika waktu ulang bulan ke-5.. koq tau-tau, Mika udah ulang bulan ke-6 aja. Akhirnya Mika bisa makan, minum selain ASI.

Curhat dikit ah...

Waktu di bulan pertama, gue sempet bertekad untuk kasih ASI Exclusive, tapi, gue koq ya gue berpikir, "Ah, paling setelah gue masuk kerja, gak akan bisa kasih ASI lagi." Ternyata, itu pikiran yang sangatttt salah. Ternyata, gue menikmati saat-saat gue harus ke Nursery Room. Gue selalu memberi semangat pada diri gue sendiri ketika ASI gue hanya menetes aja.

Gue sempet sedih karena gue gak bisa kasih full ASI untuk Mika. Gue sempet membiarkan Mika dicampur susu formula waktu di awal-awal, dan gue menyesal banget kenapa gue gak 'menabung' ASI dari awal biar Mika gak perlu 'nyambung' susu formula setiap kali gue kerja. Tapi, untungnya... (hehehe.. harus ambil positifnya kan...), ASI-nya masih tetap lebih banyak daripada susu formula-nya. Bahkan di minggu-minggu terakhir ini, Mika full ASI, dan Alhamdulillah, produksi ASI gue lumayan banyak dan lancar.

Gue masih tetap gak percaya kalo ngeliat Mika udah sebesar ini. Gue masih selalu takjub setiap kali mendekap Mika saat menyusui. Megang tangan mungilnya, ciumin pipi gembulnya, ngeliatin mata 'nakal'nya yang kalo gue godain. Senyum yang lebar.. bahkan rengekannya di tengah malam tetap membuat gue tersenyum dan makin sayang sama Mika.

I love you so much, Mika... gak ada kata lain yang bisa gue buat untuk ngungkapin rasa sayang gue yang besar untuk Mika.

Terima kasih, Allah... untuk Mika yang hadir dalam kehidupanku.

Timun yang Aneh...


Timun berbentuk aneh ini adalah hasil dari papa berkebun.

Wednesday, July 9, 2008

Mika Sakit

Huhuhuhu... sedih banget Mika sakit. Ini salah gue sih... gue sedih dan menyesal banget. Awalnya, gue pilek, dan otomatis, Mika jadi ketularan. Tadinya, cuma bersin-bersin... lanjut jadi pilek beneran... terus batuk. Selang beberapa hari, kaya'nya Mika udah lebih baik. Batuknya udah mulai ilang... eh... pas hari jum'at, gue pulang kantor, gue denger batuk Mika koq malah jadi batuk berdahak? Kasian banget ngeliat Mika setiap kali batuk. Gue tau, gak enak banget... gue tau, mungkin sakit setiap kali harus batuk... Karena gue ngeliat Mika meringis kalo batuk. Tidurnya masih lumayan nyenyak sih, kalo pun batuk, gak kebangun. Tapi, ngeliatnya itu... menderita banget...

Hari Sabtu, masih gue ajak jalan-jalan ke PIM. Soalnya gue sempet ngukur suhu badannya, ternyata masih normal. Tapi, jam 3 pagi, gue kebangun karena Mika nangis... gue ukur lagi... wah... koq udah sampe 38,8 derajat Celcius!! Langung, gue telp kamar bayi RSPI, setelah dapet petunjuk, langsung dikasih Tempra. Abis itu, Mika tidur lumayan nyenyak.

Paginya, hari Minggu, suhu badan mulai normal, tapi masih batuk. Tapi, meskipun batuk, Mika masih pengen 'ngoceh' dengan suara seraknya. Lucu, sih... tapi, kasian... Gue sedikit memaksa Mika untuk menyusui terus, karena menurut 'buku pinter' yang gue baca, obat yang paling ampuh hanya ASI. Tapi, kalo batuk, kadang-kadang ASInya dimuntahin lagi. Meskipun itu, artinya Mika juga lagi berusaha ngeluarin lendir-lendir yang bikin tenggorokannya gak enak.

Menjelang siang... sore.. terus malem... suhu badannya naik-turun. Gue mulai khawatir lagi. Apalagi hari minggu begini, gak ada dokter, selain dokter jaga, seandainya harus bawa Mika ke dokter.

Bener aja, tengah malem, gue kebangun karena Mika nangis kenceng. Ternyata, lagi dikasih Tempra sama suami gue. Abis itu langsung gue susuin, sampe Mika tidur. Gue mikir, apa gue gak masuk kantor aja...

Tapi, pas paginya, suami gue bilang, gue ke kantor aja, dan gue berniat pulang cepet. Apalagi, pas bangun pagi, Mika lemes banget, gue nyaris gak ke kantor, kalo gak inget ada kerjaan. Gue bilang sama Mika, "Mika istirahat ya, sayang... nanti mama pulang cepet. terus, kita ke dokter, ya..." Mika cuma ngeliatin gue dengan tatapan lemes... Aduhhhh... sedihnya hati gue...

Di kantor pun, gue gak tenang. Setelah makan siang, gue langsung pulang. Sampe di rumah, gue liat Mika lagi mau minum susu. Tapi, hehehe.. Mika pinter... kalo ngeliat gue udah di rumah, Mika gak mau minum ASI dari botol... Good Boy, Mika...

Setelah bersih-bersih, gue langsung bobo' siang sama Mika. Meskipun sakit, Mika masih pengen main dan ngoceh. Suaranya udah gak serak lagi... tapi, batuknya tetap 'parah'.

Sorenya kita ke dokter. Sambil nunggu dokter, Mika ceria banget. Mulutnya ngoceh terus... bahkan waktu mau gue susuin, Mika malah ngajak becanda.

Dokter bilang, kalo gue gak perlu khawatir, meskipun batuknya heboh kaya' begitu. Kasih jangka waktu dua minggu, kalo gak sembuh baru ke dokter lagi. Yang perlu dikhawatirin, justru kalo Mika gak bisa batuk, baru perlu curiga. Dan, dokter pun gak kasih obat apa-apa.

Gue pun pulang... tapi, tetap bingung, dengan batuknya Mika. Sampe rumah, Mika rewel karena ngantuk dan cape'. Dan, langsung tertidur pulas setelah menyusui...

Dua hari ini, setiap gue mau berangkat kantor, Mika udah bangun... tapi Mika lemes banget... gak ada senyum setiap kali diajak becanda...

Sedihnya gue.. ini gara-gara gue.. gue yang bandel gak mau pake masker.

Mika... cepet sembuh ya, sayang... biar bisa main lagi... Mama pengen liat senyum Mika lagi....