Thursday, June 30, 2011

Monday, June 27, 2011

Healthy Life


Udah lama blog ini di’anggurin’. Lagi gak ada mood untuk nulis. Jadi paling-paling posting di blog buku aja.

Akhir –akhir ini, gue merasa badan gue semakin ‘menggemuk’. Yah, terlihat dari baju-baju yang kaya’nya kalo dipake udah mulai gak nyaman. Gue pun jadi berpikir, cara apa yang bisa membantu untuk membuat berat badan gue sedikit berkurang. Olahraga jelas rasanya gak, karena olahraga gue paling-paling gendong Mika, mondar-mandir nemenin Mika main sepeda atau lari-lari. Berenang paling juga sebulan sekali. Yang masalah kan justru pola makan gue, Pagi gue sarapan roti di mobil… eh.. jam 9an gue udah laper lagi. Gue pun mulai membuka toples cemilan di meja gue. Atau… segera memborong kue yang dibawa temen gue. Makan siang… juga jadi lebih ‘heboh’ kalo paginya laper.

Tiba-tiba gue menyadari, kalo gini caranya gak bener banget. Gue pun mencoba mengatur pola makan gue. Gue tetap sarapan di mobil dan kembali kelaparan jam 9. Tapi jam 9 itu, kalo biasanya gue makan 2 kue, sekarang gue harus tahan dengan satu kue aja. Untuk karbohidrat beratnya, sebisa mungkin sehari hanya satu kali, jadi kalo kira-kira malem gue bakal makan nasi, siang gue hanya makan sayur-mayur, kaya’ pecel or gado-gado, ditambah tempe, kalo mau tambah daging, gue lebih milih ikan aja. Kalo siang gue udah makan nasi, artinya malem gue gak boleh makan nasi lagi. Boleh makan lebih bebas hanya di weekend. Untungnya di rumah, mama lebih sering masak ikan (entah goreng, dipindang atau diapainlah) plus sayur-mayur kalo weekend.

Gaya hidup yang (maunya) lebih sehat ini terinspirasi dari Maylafayza – pemain biola itu – yang jadi vegetarian selama 5 hari seminggu. Kalo gue mungkin belum bisa jadi vegetarian, tapi at least, gue mengurangi porsi makan gue selama 5 hari.

Yang masih susah untuk ditolak, adalah gorengan yang sering jadi hidangan sore-sore kalo pas ada yang ulang tahun atau temen satu ruangan gue iseng-iseng beli. Kaya’nya gak asyik kalo gak mencomot satu-dua bakwan plus cabe rawit-nya *sigh*

Wednesday, June 22, 2011

Monday, June 13, 2011

Now Reading: The Count of Monte Cristo

The Count of Monte Cristo
Alexandre Dumas
Nin Bakdi Soemanto (Terj.)
Bentang Pustaka - Maret 2011
568 hal.

Terpuruk dalam dinginnya dinding penjara bawah tanah yang gelap, Dante bagai menghitung hari. Ulah satu komplotan jahat telah menghancurkan hidup kapten kapal pemberani itu. Tak ada lagi kapal megah beserta awak yang siap melayaninya. Ayahnya menanti ajal dalam kemiskinan tanpa kehadirannya. Wanita yang dicintainya pun turut dirampas. Masih layakkah dia berharap pada hidup?

Namun, hidup yang dia benci masih menyimpan kejutan. Secuil harapan muncul justru dari sosok tak terduga: seorang pria renta yang sekarat. Dari tubuh rapuhnya, terlontar sebuah rahasia yang bisa membuat Dante keluar dari tempat terkutuk itu; lebih dari itu, balas dendam!

Mata bayar mata, gigi bayar gigi.

Friday, June 3, 2011

Try my luck

semoga kali ini berhasil... :D

Bookish Brunette