Friday, December 23, 2011

Bali: Day 1 (3 December 2011)


Akhirnya punya kesempatan buat nulis cerita ke Bali. Biasa deh, sebelum pergi, gue harus 'announce' tiap hari ke Mika, kalo kita mau pergi naik pesawat, berangkat pagi-pagi banget dan lain-lainnya. Maklum kalo gak sesuai sama rutinitasnya, Mika suka rada 'ngadat'.

Jadilah, pagi-pagi buta, jam 1/2 4 kita berangkat menuju airport. Kebagian pesawat jam 6 soalnya. Mika gak pake mandi dulu, cuma digantiin bajunya aja. Gue pikir, Mika bakalan tetap tidur dengan nyenyak atau lemes karena masih ngantuk, ternyata, dia langsung ngoceh, "Kita mau berangkat, masih gelap ya?" Terus, di mobil, Mika tetap sibuk ngeliatin mobil merah, container dan macem-macem. Tetap ngoceh :)

Karena kita naik Air Asia, kita langsung ke Terminal 3. Terminal-nya bagus. Bersih dan gak rame kaya' di Terminal 1 dan 2.

Menjelang boarding, Mika juga tetap tenang. Masuk pesawat, ngeliat tempat duduk yang banyak, dia bilang, "Wooooww.. tempat duduknya banyak banget."

Pas take off, gue rada deg-degan, takut Mika nangis, seperti ada satu anak kecil yang kebetulan bareng. Mika gue ajak ngobrol terus, "Tuh pesawatnya udah mau terbang, miring sedikit, terus rodanya masuk pelan-pelan, terus pesawatnya lurus... terus terbang... nanti Mika bisa liat awan." Keliatan sih Mira rada tegang, dia pegan tangan gue rada kenceng. Pas denger ada anak kecil nangis, dia bilang, "Koq dia nangis?"

Udah deh, di pesawat, gue kasih mobil-mobilan karena dia udah pinter. Karena ngantuk pun, Mika akhirnya sempet tidur di pesawat. Dan baru gue bangunin pas mau landing. *Ini pertama kali gue naik Air Asia, dan ternyata oke, koq. Pesawatnya cukup luas (untuk kaki gue), dan gak ada yang namanya matiin AC saat ada di udara dan dinyalain lagi kalo udah rada panas - soalnya katanya tuh ada beberapa pesawat 'murah' yang seperti itu.*


Sampai Bali, panasss... dan untungnya, bagi yang punya anak kecil, boleh langsung ke hotel dan dapet kamar. Jadi kita sempet ganti baju dulu, dan Mika sempet mandi. O ya, kita nginep di hotel Ramada, dan dapet kamar di lantai dasar, ada terasnya. Dan deket jalan menuju pantai dan kolam renang.

Setelah istirahat sebentar, kita menuju tempat makan siang di Restoran Tempo Doeloe. Mika sibuk ngeliat-liat. Dan mulai deh, kalo lagi jalan-jalan, Mika rada ngadat makan, cuma mau makan nasi putih. Di resto ini, kita makan masakan Sunda, yang membuat gue bertanya-tanya, "Ke Bali koq diajak ke restoran sunda?"

Abis makan, balik ke hotel lagi. Mika tidur, terus jam 3an gue bangunin dan gue ajak ke pantai. Ampunnn... panas banget. Mika langsung ngeluarin mainan yang dia bawa dari Jakarta - mobil-mobilan kecil, ada truk tanah, ada tractor, dan langsung dimainin. Diajak main ke air, dia gak mau. Katanya takut, nanti kebawa ombak. Ya sudahlah, akhirnya, Mika cuma main pasir di bawah payung. Pipinya merah karena kepanasan.





Setelah puas main di pantai, kita balik ke kamar. Gue ajak berenang, Mika juga gak mau. Sampai kamar, siap-siap mau buat pergi ke acara dinner di Jimbaran. Hehehe... gara-gara gak berasa kalo waktunya satu jam lebih awal dari Jakarta, kita santai-santai aja di kamar, sampe ditelponin karena udah pada siap di bis.



Kita sampai di Jimbaran saat sunset, jadinya sempat menikmati 'romantis'nya matahari terbenam. Mika seneng banget di sana, karena liat ada pesawat bolak-balik, liat ada kembang api juga. Tapi karena udah cape', akhirnya Mika lagi-lagi gak mau makan, dan rada rewel. Akhirnya, dia malah tidur.

Makanannya sih ya, standard, sea food, tapi yang rada mengecewakan, makananannya udah dingin, sayur kangkung banyakan batangnya dan pelayanannya lama.

Balik ke hotel, beres-beres langsung 'pingsan'.

No comments: