Tuesday, December 27, 2011

Bali: Day 3 (5 December 2011)

Hari ini rada santai. Bangun agak siang. Makan juga agak siang. Malah bingung mau ngapain. Mika diajak ke pantai lagi udah gak mau, katanya cape'. Mau di kamar aja. Ya udah, gue ajak aja ke Khrisna buat beli oleh-oleh.

Ada kejadian yang membuat gue jadi rada sebel (yahh.. gue juga kali ya yang bodoh). Gue kan minta tolong panggilin taksi sama petugas hotel. Terus dia bilang, "Mau sewa mobil aja gak, 50ribu nanti dianterin sampe Khrisna, terus kalo ibu mau ke mana aja silahkan pakai." Wah, gue tertarik dong, meskipun gue juga gak tau mau ke mana lagi, mengingat waktu yang terbatas, tapi ya sudahlah, kasian Mika kalo harus nunggu-nunggu taksi. Ya udah, gue iyakan tawaran itu. Muncullah si mobil APV itu. Dan, pas gue udah masuk mobil, si mbaknya itu menghampiri gue lagi,"Ma'af, Bu. 50ribu tadi hanya sampai Khrisna. Selebihnya kalo ibu mau ke tempat lain, 50ribu lagi untuk satu jam, dan dikasih ke supirnya aja." Gue bete dong, gue bilang,"Tadi katanya 50ribu untuk keliling." Tapi, karena Mika udah masuk mobil (hmm.. plus gengsi juga sih), gue tetap pakai mobil itu untuk ke Khrisna, abis itu gue bilang silahkan tinggalin aja. Dan ternyata, Khrisna itu deket banget sama hotel (emang sih kalo jalan kaki lumayan juga).

Di Khrisna, kita milih cepet-cepet aja, yang penting semua orang di rumah dan para keponakan dapet. Mika juga hanya gue beliin mobil dari kayu. Terus, langsung minta di-pack biar gampang bawanya.

Abis itu, nunggu taksi deh di pinggir jalan. Untung di Bali udah ada Blue Bird, jadi gue gak perlu takut bakal dibo'ongin lagi. Dan ternyata, dari Khrisna ke hotel hanya 10ribu saja, yah, 15ribu lah plus tips. Sebal...

Sampai hotel, balik ke kamar dan beresin koper. Abis itu kita check out. Dan nunggu bis yang membawa kita ke airport.

Pesawat kita berangkat jam 13.50 WITA, jadi sempet nunggu sebentar di waiting room. Gue tanya Mika mau makan apa gak, dan dia bilang, "Mika mau makan di pesawat aja." Heh?

Dan, saat mau take off, lagi gue ngajak Mika ngobrol, meskipun Mika lebih tenang daripada waktu berangkat ke Bali. Gue pun pesenin Mika nasi. Tapi yang ada hanya Nasi Menado. Ya sudahlah, gue pesen itu. Pas gue bukan, wuiiihh.. sambelnya banyak banget. Gue pilihin yang gak terlalu 'merah'. Gue suapin dan gue tanya, "Gak pedes kan?" Lumayan lahap, sampe akhirnya Mika bilang kenyang, dan gue pun makan nasi itu. Dan ternyata, pedes bangetttt... untung Mika gak protes, gue berdoa aja semoga Mika gak sakit perut.

Pas mendarat, gue dan Mika termasuk yang paling belakang turun. Pas mau keluar, kebetulan lewat kokpit dan pintunya kebuka. Gue bilang,"Mika, tuh liat kokpitnya seperti di buku Mika." Eh, ada pramugara bilang, "Mau liat kokpit?" Gue bilang, "Boleh?" Si pramugara langsung bilang ke pilot-nya,"Cap, ada yang mau liat kokpit?" Gue ajak Mika liat sebentar,"Tuh seperti di buku Mika gak?" Tadinya sih pengen foto, tapi si Pak Pilot rada kurang 'welcome', mungkin karena cape' kali ya. Jadi ya sudah, setelah liat sebentar, gue ajak Mika keluar. Si pramugaranya tanya, "Mau jadi
pilot ya?"

Setelah nunggu barang, keluar dan dengan bis menuju kantor. Sementara yang lain udah pada diem, eh, Mika masih heboh dengan bilang, "McQueen!" setiap ada mobil merah, dan ngoceh apa aja yang dia liat.

Kembali disambut dengan kemacetan... di kantor pun nunggu taksi rada lama. Untung perjalanan pulang belum terlalu macet. Menjelang maghrib... kembali ke rumah... dan Mika masih tetap semangat...




No comments: