Monday, January 24, 2011

Ooops.. It's Monday.. :(

via It's The Little Things That Make A House A Home...

I must say, I really had a great time last weekend …

Hari Sabtu, pas ultah Mika yang ke 3. Pas gue bangun, Mika masih ngulet-ngulet. Gue bilang, “Happy Birthday, Mika… Selamat ulang tahun ke 3, baby…” Terus, biasa lah, rutinitas kalo libur. Ngumpet di balik bantal dulu, terus, beresin tempat tidur, sarapan.

Siap-siap mau ke PIM, ada acara ulang tahun anaknya temen gue di AW. Mika excited banget. Di jalan juga sibuk ngoceh-ngoceh seperti biasa.

Sampe PIM, masih sepi. Ke gramedia sebentar, nyari kantong kertas, Mika sempet gue beliin buku. Seperti biasa, sibuk mau bawa bukunya ke kasir.

Ke Hero dulu, beli isi goodie bag. Mika sibuk juga mau taro barang-barang di dalam trolley.

Di AW, Mika duduk manis di bangku kecil yang disedian untuk anak-anak. Mau dipakein topi, ikut tepuk tangan dan angkat tangan.

Cuma sebentar di sana, jam 12, langsung pulang ke rumah.

Sore-sore, siap-siap menyambut para ‘tamu undangan’. Hehehe.. gak ada ngundang siapa-siapa sih, hanya the four little princes and the baby princess. Karena gak pada dateng-dateng, Mika bilang, “Pada ke mana, sih? Koq lama banget?”

Dan, begitu teman-temannya pada dateng, Mika langsung heboh. Lompat-lompat dan teriak-teriak panggil-panggil semua tamunya. Ngeliat ada kado, kadonya gak mau dilepas, mau dibawa ke mana-mana.

Setelah sholat maghrib, dimulailah ‘acara utama’. Acara sederhana aja, koq. Tiup lilin, Mika semangat nyanyi Happy Birthday. Abis itu, makan nasi kuning, deh. Sementara anak-anak kecil pada main, yang dewasa sibuk makan. Menunya nasi kuning lengkap, ada tekwan dan siomay.

Terus, acara buka kado. Wahhh… Mika maunya buka kado yang paling gede dulu. Dan, ternyata kado yang paling dia pengen. Selama ini, kalo ditanyain mau kado apa, Mika bilang, “Mau yang besar gede.” Ehhh.. ternyata Mika dapet cement mixer. Langsung deh, dimainin. Terus, heboh begitu liat dapet gitar kecil, dapet teropong dan mobil-mobilan kecil.

Di dalam set gitar, selain gitar kecil, ada ‘kecrekan’ dan dua maracas kecil. Semuanya langsung ‘dibagi-bagi’ ke Fayyaz, Nayswan dan Darrell dan mereka berempat langsung naik kursi, lompat-lompat sambil nyanyi.

Malemnya, Mika susah banget mau tidur. Cement mixer gede, teropong, mobil2an kecil dan gitarnya mau dibawa ke tempat tidur. Lama banget bilang ke Mika supaya cement mixernya di’parkir’ di bawah tempat tidur aja. Sampai akhirnya lampu dimatiin, baru Mika tidur.

Hari Minggu pagi, Mika bangun duluan. Langsung turun dari tempat tidur dan teriak-teriak, “Udah siang… udah siang!” Dan, Mika langsung ke tempat cement mixer-nya ‘parkir’.

Minggu siang, kita ke Senayan City. Nyari sepatu buat dan bola buat Mika. Biasa deh, langsung mau bawa sendiri ke kasirnya. Bahkan, sepatunya mau langsung dipake. Kantong plastiknya juga dibawa-bawa sendiri.

Pas makan, gue udah beliin Mika nasi goreng… ehhh.. ngeliat mbak-nya bawa nasi putih, piring nasi putihnya diambil dan Mika makan nasi putih plus ayam dari nasi goreng.

Sempet mampir Gunung Agung, Mika ‘maksa’ gue beli buku. Mika bilang, “Ini untuk Mama yang warna merah.” Ternyata dia ambil buku Eleven Minutes-nya Paulo Coelho yang covernya warna merah. Gue ganti sama yang lain, Mikanya gak mau. Langsung dibawa ke kasir. Untung setelah bayar majalah Playhouse Disney, Mika lupa sama buku merah buat gue itu. Hehehe…

Malemnya, sibuk main bola, plus main gitar. Kalo udah mau main gitar, seperti biasa, Mika bagi dulu alat musiknya ke yang lain, terus kita semua harus berdiri, ngikutin Mika nyanyi sambil main gitar.

Mau tidur juga sempet susah, karena pengen bawa bola barunya tidur.

Bangun pagi ini, seperti biasa deh… males… bawaan hari senin… ngantuk aja… dan makin males karena inget hari ini gue harus appraisal!!!

*foto-fotonya menyusul*


2 comments:

Tjut Riana said...

Happy birthday Mika ganteng, semoga sehat & terus jadi kebanggaan mama papa...:)

Btw..Mika udah 3 tahun ya? Saatnya punya adik tu, Fer...hehe...

ferina said...

@Riana: hehehe...
thank you anyway.