Monday, March 29, 2010

Loookkk... It's a Bird... It's a Plane...

Nooooo... it's a hot air balloooooonnn...

Yup, yesterday, we went to 1st Indonesian Hot Air Balloon Adventure at Sentul City.

Persiapannya heboh banget, mulai dari nyiapin perbekalan untuk ke sana - bikin sandiwch, pake mau bawa limun (hehehe...inget cerita-ceritanya Enid Blyton), nyiapin baju ganti untuk anak-anak kecil. Hehehe... kita semua sempet ngebayangin bakal bisa berpiknik di padang rumput, sambil ngeliat balon udara yang berterbangan di langit.

Berangkat dari rumah hampir jam 1/2 7. Rencananya malah mau jam 6. untung babies gak pada susah dibangunin dan gak rewel gara-gara disuruh mandi pagi-pagi. Di jalan tol menjelang sentul, kita udah bisa ngeliat balon udara yang udah terbang 'mengangkut' penumpan untuk keliling Sentul selama 1 jam (bayar tentunya... 1 juta per orang!!)

Sampai di Sentul City, ternyata udah rame banget. Untuk menuju tempat balon-balon itu, disediain shuttle bus, tapi kita lebih milih jalan kaki. Biar bisa foto-foto dan liat-liat balonnya. Gak terlalu jauh koq, paling-paling 1/2 km. Mika juga seneng bisa jalan-jalan sambil liat-liat "Baw-onn be-saaarrr". Balon-balonnya, selain yang 'bentuk' biasa, ada yang bentuk celana jeans, bentuk gajah warna shockin pink, ada yang pake kacamata (Kata Mika "kaya' mama")



Foto sementara diambil dari msn indonesia

Begitu sampai di arena yang sebenarnya, duh, lho.. koq gini ya? Gak ada padang rumput, yang ada batu-batu kerikil. Balon-balonnya juga koq gak terlalu banyak ya. Mungkin kita terlalu 'berlebihan' ngebayangin dan berharap. Kita ngebayangin bakal ngeliat banyak balon yang 'bersliweran', tempat yang lumayan 'nyaman'. Tapi, begitu ngeliat, agak 'mati gaya'.

Di sana, kita jadi 'hanya' ngeliat balon-balon yang terbang 'statis'. Bayarnya 100ribu, antriannya panjang banget. Kita berdiri di lapangan yang dibatesin pake pager. Ngeliat balon itu naik-turun. Gue pikir naiknya bakal tinggi, paling nggak same 100 meteran gitu... ehh... taunya 'pendek' aja, paling sekitar 20 meter dan hanya sebentar.

Setelah 'puas' ngeliat balon yang turun-naik itu, kita akhirnbya meninggalkan arena festival itu. Untuk pertama kali, gue pikir sih oke. Ada suatu pengalaman baru. Kenapa gue excited? Pertama karena gue yakin Mika bakal seneng banget ngeliatin balon udara yang selama ini hanya diliat di gambar aja, kedua, gue membayangkan balon udara di Around the World in 80 Days... hahaha.. tetap, gak bisa jauh-jauh dari buku!

Ternyata, baru jam 8. Kita sarapan dulu di mobil. Kakak gue ngajak ke Taman Mini, ngeliat Taman Burung-nya. Ya oke lah... masih pagi juga. Di mobil, gue udah terkantuk-kantuk, tapi suara Mika yang ngocek bikin gue tetap melek.

Taman Mini, yang dulu gue 'kenal', kaya'nya cukup menarik buat gue. Gue inget waktu kecil, tiap ke Taman Mini, gue seneng ngeliat rumah-rumah daerahnya. Sekarang Taman Mini, menurut gue agak 'kusam'. Cat-cat anjungan-anjungan dan museum banyak yang udah pudar. Yang masih keliatan bagus, paling anjungan-anjungan dari propinsi baru.

Kita langsung menuju Taman Burung. Harga tiket Rp. 10,000/orang. Hmmm... kondisi Taman Burung-nya juga 'menyedihkan'. Kotor dan kurang terawat. Mika sih seneng-seneng aja bisa lari-lari di dalam Taman Burung, ngeliatin burung kakaktua yang warna-warni, ngedengerin suaranya yang rame. Kadang-kadang ngejer burung yang gak di dalam sangkar. Udara di dalam Kubah-nya, pengap, bikin gue makin gerah.


Foto sementara dari web Taman Mini Indonesia Indah

Di dalam Taman Burung, yang menarik - menurut gue, burung meraknya, ada black swan, dan gue sempet foto sambil pegang burung kakaktua (or beo?), pokoknya yang warna-warni itu deh... Lupa namanya apa.

Keluar dari Taman Burung, kita menuju skylift. Gue pikir Mika bakal pegangan kuat-kuat sama gue, ternyata selama ngeliat pemandangan Taman Mini dari atas, Mika cukup anteng. Katanya, "Mika naik kereta api gantung." Untuk naik skylift, tiketnya Rp. 25,000/orang.

Dari Taman Mini, kita menuju Depok, nganterin adek kakak ipar gue ke kost-nya. Terus, kita end up di Margo City. Hehehe.. tetap nyari mall. Makan di Red Bean. Ternyata, di Margo City lagi ada Origami Festival. Dan hari itu lagi ada Harajuku Sytle Festival. Jadi banyak banget abg-abg yang berdandan aneh-aneh a la komik Jepang. Ada yang emang keren misalnya jadi robot, ada yang sekedar bawa samurai dari kayu. Banyak juga dijual pernak-pernik Jepang, atau foto pake kimono.

Sampe rumah, jam 1/2 2 siang. Wow... badan gue rasanya cape' banget. Bener-bener deh, 'petualangan' hari ini... seru, cape'!

No comments: